Pages

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

Jul 10, 2012

Anak anak dan Sinetron

Protected by Copyscape Plagiarism Detector
Pagi ini mau berangkat kerja denger obrolan tetangga, ngomongin cerita salah satu sinetron. Kayaknya heboh banget kayak ngomongin maling yang barusan ketangkep aja. Aku cuman geleng geleng aja, pinter juga si Punjabi dkk itu ngasih hiburan buat ibu ibu.

*Iya Mas Bro.. ibu ibu suka banget nonton sinetron.. Mas Bro suka juga nonton sinetron..?*


Jiah... paling anti nonton sinetron ,, kebetulan Istriku tercinta juga benci nonton sinetron.

*Lha kenapa Mas Bro..?*


Alasan pertama, aku nggak punya Televisi..

*Wow.. Hari gini nggak punya Tivi..*


Ada banyak alasan kenapa aku nggak punya Tivi, Ntar deh kapan kapan aku ceritakan. Sekarang bahas sinetron dulu.

*Lha yang mau di bahas apanya mas bro.. ?*


Nyadar nggak sih kalau rata rata sinetron Indonesia itu bawa pengaruh buruk ke anak anak yang ikutan nonton.

*Maksudnya..?*


Kebanyakan Sinetron itu kan ditayangkan pada jam jam kumpul keluarga. Nah biasanya tuh pas ibu ibu nonton sinetron anaknya juga ikutan nonton. Pas ibu ibu pada geregetan pengen mukulin si tokoh jahat, anaknya juga bisa ikutan bawa pentungan tuh. Pas adegan nangis, Ibu ibu juga suka ikutan nangis, lhah anaknya juga bisa ikutan nangis, gila nggak tuh..

*Ya bagus dong.. tuh brarti aktornya pada pinter ngebawa emosi penonton..*


Lha klo buat si Ibu sih nggak masalah, tapi buat anaknya bisa bahaya tuh..

*Bahayanya dimana bos , orang cuman nonton doang..*


Coba deh perhatiin alur cerita, penokohan, dan lain lain, rata rata sinetron Indonesia itu cukup klise. Yang jahat bisa jahat banget yang baik, bisa baik banget. Dan biasanya yang baik tuh selalu kalah atau kalau nggak ya mengalah, Atau hidupnya menderita dan mengenaskan. Trus yang jahat tuh selalu menang, hidupnya senang senang.

*Trus ..??*


Ibu ibu atau orang yang udah dewasa sih udah bisa bedain mana yang baik mana yang buruk, lha klo anak anak. Apalagi yang masih di bawah umur, ya kira kira yang di bawah 10 tahun gitu. Mereka kan masih labil , yang mereka lihat itu yang mereka tiru. Lha kalau tiap hari nglihatnya sinetron, ya itu yang di tiru, dan pastinya yang menyenangkan dong yang ditiru. Lha yang menyenangkan apa.. jadi yang jahat dong.

*Iya .. ya.. bisa ngrusak mental gitu ya..*


Pernah aku nglihat segerombolan anak SD pas mau brangkat sekolah menolak satu anak yang mau ikutan bareng cuman gara gara Tas anak itu udah sobek, malu katanya.. Kasian banget tuh anak.. Apalagi tuh, klo bukan pengaruh sinetron..

*Wah wah.. kita harus lebih pinter milih tontonan nih..*


Yang penting didik anak anak kita, biar jadi generasi yang beguna.

*Siip..*

16 comments:

  1. Nice posting :)
    Aku juga gak bolehin anak kecil nonton sinetron.
    Kalau nonton acara anak juga mesti dipantau.
    Setelah nonton dikasih penjelasan, atau ditanyain apa yang dapat dimabil dari tayangan yang udah ditonton :)

    ReplyDelete
  2. saya udah ganti channel TV berlangganan. Pilih program edukasi untuk anak + baby TV. hasilnya, anak jadi pintar cas cis cus bahasa inggris. Sinetron?? Makanan jenis apa yak??

    ReplyDelete
  3. Yapp bener, jangan sampe ke BIUS sama Sinetron, hahaaa

    ReplyDelete
  4. anak2ku gak pernah nonton sinetron kok :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bagus tuh mbak.. tapi nggak semua kyk gitu..

      Delete
  5. belum lagi sinetron2 yang menggunakan anak2 sebagai tokoh utamanya..

    ReplyDelete
  6. udah gitu ngerampas jam belajar juga ya, asal si ibu gak salah pukul deh, ntar anakya kena pukul juga, hahahay :D

    ReplyDelete
  7. Samalah aku juga tidak suka sinetron mas

    ReplyDelete
  8. memang sangat memprihatinkan, ibu-ibu sekarang malah bangga kalau anaknya ikut suka sinetron....ckckckc

    ReplyDelete
  9. sangat memprihatinkan memang, kita harus pintar memilih tontonan untuk anak...tapi kayaknya tontonan tv indonesia kurang bermutu.

    ReplyDelete

Terima kasih anda bersedia memberikan sedikit waktu anda untuk membaca tulisan saya. Silahkan komentar apa saja.
Komentar yang masuk setelah 2 bulan artikel ini ditulis akan dimoderasi ( karena banyaknya spam ).